Press Release
Tanggapan atas kejadian banjir lumpur di Kawasan dasar Kaldera Tengger – G. Bromo

Jumat, 19 Juli 2019 21:36:05 WIB

Image

Bahwa kejadian aliran air disertai material batuan berukuran abu hingga pasir yang terjadi pada tanggal 19 Juli 2019 sekitar pukul 17.00 WIB adalah fenomena alam biasa dan tidak terkait langsung dengan aktivitas erupsi G. Bromo.
Kejadian banjir diakibatkan karena hujan yang terjadi di sekitar Kaldera Tengger dan puncak G. Bromo bersamaan dengan kejadian erupsi yang menghasilkan abu vulkanik. Selain itu, morfologi kaldera Tengger merupakan topografi rendah yang dikelilingi oleh perbukitan sehingga jika terjadi hujan, aliran air akan bergerak ke arah dasar kaldera.

Endapan batuan di sekitar perbukitan Kaldera Tengger dan puncak G. Bromo umumnya terdiri dari produk jatuhan yang bersifat lepas, sehingga akan mudah tergerus oleh air hujan.
Pengamatan cuaca sejak tanggal 1 hingga 18 Juli 2019 umumnya cuaca di sekitar G. Bromo cerah, berawan hingga mendung. Pada tanggal 19 Juli 2019 pukul 16.43 WIB tercatat satu  kali hujan gerimis. Curah hujan tercatat di Pos PGA Bromo sebesar 0.4 mm. Aliran banjir berasal dari sisi barat daya lereng G. Bromo memutari G. Batok ke arah barat. Getaran banjir terekam di seismograph dengan amplitudo maksimum 1 mm dan lama gempa 3 menit 20 detik.

Sumber Data:
Pusat Vulkanologidan Mitigasi Bencana Geologi
Badan Geologi
Kementerian Energi dan SumberDaya Mineral

Laporan Kebencanaan Geologi 20 September 2017 (06:00 WIB)

Laporan Evaluasi G. Soputan Level II (Waspada) hingga 19 Maret 2017

Erupsi Gunungapi Marapi

Press Release Erupsi Gunung Tangkuban Parahu, Jumat 2 Agustus 2019

Laporan Evaluasi Tingkat Aktivitas Gunungapi Bulan Juni 2017

Follow Kami

Pilih salah satu akun sosial media kami untuk mendapatkan update terkini tentang bahaya geologi di Indonesia.


Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi

Badan Geologi

Kementerian ESDM